Bentuk Perkawinan Adat di Ternate

Senin, 14 September 2009

Di ujung timur negeri ini Pulau Ternante adalah bagian dari kepulauan celebes dan mayoritas penduduknya bercocok tanam, melalui mimbar ini saya coba sajikan kembali ritual perkawinan dalam fose yang sama dengan sebelumnya yakni menyaji untuk diuji. Bila pemirsa merasa ada kejanggalan dalam tulisan ini perbaikilah, karena semata-mata ini bukan karya sendiri , disadur dari sumber asli dan menjadi kebanggaan tersendiri.

ternatePerkawinan Adat ialah suatu bentuk kebiasaan yang telah dilazimkan dalam suatu masyarakat tertentu yang mengatur masalah-masalah yang berhubungan dengan pelaksanaan suatu perkawinan baik secara seremonial maupun ritual menurut Hukum Adat setempat.
Perkawinan Adat di Ternate mengenal beberapa bentuk yang sejak dahulu sudah dilazimkan dalam masyarakat dan telah berlangsung selama berabad-abad hingga saat ini. Bentuk-bentuk perkawinan tersebut adalah :

1. LAHI SE TAFO atau WOSA LAHI (=Meminang/Kawin Minta)
2. WOSA SUBA (=Kawin Sembah)

3. SICOHO (=Kawin Tangkap)
4. KOFU’U (=Dijodohkan)

5. MASIBIRI (=Kawin Lari)
6. NGALI NGASU (=Ganti Tiang)
A. MEMINANG / KAWIN MINTA (=Lahi se Tafo atau Wosa Lahi)

Lahi se Tafo atau meminang merupakan bentuk perkawinan adat yang sangat populer dan dianggap paling ideal bagi masyarakat setempat, karena selain berlaku dengan cara terhormat yakni dengan perencanaan yang telah diatur secara matang dan didahului dengan meminang juga, karena dilakukan menuruti ketentuan yang berlaku umum di masyarakat dan juga dianggap paling sah menurut Hukum Adat.

Pelaksanaan rukun nikah dilakukan menurut syariat Islam dan setelah itu dilaksanakan acara ; Makan Adat, Saro-Saro, Joko Kaha (Lihat Artikel sebelumnya), dan disertai dengan acara-acara seremonial lainnya. Sebagian masyarakat Ternate memandang bahwa semakin megah dan meriah pelaksanaan seremonial sebuah perkawinan, maka status/strata sosial dalam masyarakat bisa terangkat.

B. KAWIN SEMBAH (=Wosa Suba)

Bentuk perkawinan Wosa suba ini sebenanrnya merupakan suatu bentuk penyimpangan dari tata cara perkawinan adat dan hanya dapat disahkan dengan terlebih dahulu membayar/ melunasi denda yang disebut “Bobango”. Perkawinan ini terjadi karena kemungkinan untuk menempuh cara meminang/wosa lahi sangatlah sulit atau bahkan tidak bisa dilakukan karena faktor mas-kawin ataupun ongkos perkawinan yang sangat mahal dsb.

Perkawinan bentuk Wosa Suba ini terdiri atas 3 cara, yakni :

1. Toma Dudu Wosa Ino, Artinya dari luar (rumah) masuk ke dalam untuk menyerahkan diri ke dalam rumah si gadis, dengan tujuan agar dikawinkan.

2. Toma Daha Wosa Ino, Artinya dari serambi masuk menyerahkan diri ke dalam rumah si gadis agar bisa dikawinkan.

3. Toma Daha Supu Ino, Artinya dari dalam kamar gadis keluar ke ruang tamu untuk menyerahkan diri untuk dikawinkan karena si pemuda telah berada terlebih dahulu di dalam rumah tanpa sepengatahuan orang tua si gadis.

Bentuk perkawinan “Wosa Suba” ini sudah jarang dilakukan oleh muda-mudi Ternate saat ini karena mereka menganggap cara yang ditempuh dalam bentuk perkawinan ini kurang terhormat dan menurunkan martabat keluarga pihak laki-laki.

C. KAWIN TANGKAP (=Sicoho)

Bentuk perkawinan ini sebenarnya hampir sama dengan cara ke tiga dari bentuk Wosa Suba di atas hanya saja kawin tangkap bisa saja terjadi di luar rumah, misalnya di tempat gelap dan sepi, berduaan serta berbuat diluar batas norma susila.

Dalam kasus seperti ini, keluarga pihak gadis menurut adat tidak dibenarkan melakukan tindak kekerasan atau penganiyaan terhadap si pemuda walaupun dalam keadaan tertangkap basah. Maka untuk menjaga nama baik anak gadis dan keluarganya terpaksalah mereka dikawinkan juga menurut hukum adat secara islam yang berlaku pada masyarakat Ternate.

Perkawinan bentuk ini dianggap sah menurut adat apabila si pemuda atau pihak keluarga laki-laki terlebih dahulu meminta maaf atas perbuatan anaknya terhadap keluarga si gadis dan membayar denda (Bobango) kepada keluarga si gadis.

Bentuk perkawinan ini masih sering ditemui di Ternate.

D. DIJODOHKAN (=Kofu’u)

Bentuk perkawinan ini terjadi apabila telah terlebih dahulu terjadi kesepakatan antara orang tua atau kerabat dekat dari masing-masing kedua belah pihak untuk mengawinkan kedua anak mereka.

Bentuk perkawinan dijodohkan ini tidak terlalu jauh berbeda dengan daerah-daerah lain di Indonesia, hanya saja perbedaan yang paling prinsipil adalah; Kalau di Ternate, terjadi antara anak-anak yang bapaknya bersaudara dekat/jauh atau ibunya bersaudara dekat/jauh. Kebanyakan bentuk perkawinan ini tidak disetujui oleh anak muda jaman sekarang sehingga jalan yang mereka tempuh adalah bentuk “Masibiri” atau Kawin Lari. Bentuk perkawinan Kofu’u ini sudah jarang terjadi dalam masyarakat Ternate.

E. KAWIN LARI (=Masibiri)

Perkawinan bentuk ini adalah cara yang ditempuh sebagai usaha terakhir karena jalan lain tidak memungkinkan atau tidak ada. Faktor-faktor yang mendorong terjadinya Kawin Lari diantaranya karena orang tua tidak menyetujui, menghindari biaya perkawinan yang sangat tinggi, pihak laki-laki tidak mampu untuk melaksanakan cara meminang atau juga karena mereka berlainan rumpun marga dalam kelompok soa yang tidak boleh kawin-mawin.

Bentuk perkawinan ini ditempuh dan dapat terjadi karena pihak keluarga si pemuda adalah berasal dari strata bawah atau terlalu miskin untuk mampu melaksanakan cara meminang. Masyarakat Ternate menganggap bahwa bentuk Kawin Lari merupakan pintu darurat yang ditempuh oleh si pemuda. Kaum muda mudi di Ternate jaman sekarang menyebutnya dengan istilah plesetan “Kawin Cowboy”.

Konsekwensi adat yang dipikul akibat perkawinan ini sudah dipikirkan matang-matang oleh pasangan kedua remaja tersebut. Walaupun perkawinan ini dilakukan secara darurat (kebanyakan dilaksanakan di rumah penghulu) namun tetap dianggap sah menurut hukum adat karena tata cara perkawinan dilaksanakan menurut rukun nikah secara Islam.

Biasanya yang bertindak sebagai wali adalah “Wali Hakim Syari’at”. Karena biasanya orang tua si gadis tidak bersedia menjadi wali nikah. Pada umumnya si gadis lari/kabur dari rumah orang tuanya dan menuju ke rumah petugas/pejabat nikah (Hakim Syari’at), ia langsung diterima oleh isteri pejabat Haki Syari’at tersebut dan diperkenankan untuk tinggal beberapa hari. Setelah petugas memberitahukan kepada orang tuanya bahwa anak gadisnya sekarang berada di rumahnya. Biasanya orang tua si gadis menyerahakan wali dan pelaksanaan perkawinan darurat ini kepada petugas Hakim Syari’at untuk mengurusnya.

Bentuk perkawinan Masibiri ini hingga saat ini masih banyak ditempuh oleh anak muda Ternate yang mengambil jalan pintas untuk berumah tangga bila tidak direstui oleh orang tuanya.

F. GANTI TIANG (=Ngali Ngasu)

Bentuk perkawinan ini walaupun menjadi salah satu jenis dalam perkawinan adat di Ternate namun jarang sekali terjadi.

Bentuk perkawinan Ngali Ngasu ini terjadi apabila salah satu dari pasangan suami isteri yang isterinya atau suaminya meninggal duni maka yang menggantikannya adalah iparnya sendiri, yaitu kakak atau adik dari si siteri atau kakak atau adik dari si suami suami.

Bentuk penggantian peran dimaksud dalam jenis perkawinan ini dilakukan dengan cara mengawini iparnya sendiri demi kelangsungan rumah tangganya agar tidak jatuh ke tangan pihak lain.

Perkawinan semacam ini bagi masyarakat adat di pulau Jawa dikenal dengan istilah “Turun Ranjang”. Namun karena perkembangan pola pemikiran dan perkembangan jaman mengakibatkan bentuk perkawinan sudah hampir tidak pernah terjadi lagi di Ternate.

Sumber asli

About these ads

Tentang Batavusqu

in 1968 when a figure sprang Warning Isro Mi'raj this man.
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized dan tag , , , . Tandai permalink.

21 Balasan ke Bentuk Perkawinan Adat di Ternate

  1. dedenia72 berkata:

    selamat pagi om..
    ijin komeng yang pertammaaaaaxxxxzzz yaaaa..hehehehe
    pagi ini saya sudah diajak jalan-jalan ke ternate ama om Zipoer..senangnya..
    keragaman yang mempesona..
    salam rimba raya lestari

  2. kucingkeren berkata:

    sy beberapa kali mendaratkan kaki di ternate, tak pernah menyaksikan adat pernikahan di sana. Sayang banget ya, padahal sepertinya seru… terimakasih utk infonya ya.. mdh2n kunjungan berikutnya saya bisa melihat langsung… salam

  3. zipoer7 berkata:

    @dedenia72 semoga berkesan ke ternate Salam Takzim
    @kucingkeren Kalau ada undangan ke ternate usahakan datang ya

  4. sedjatee berkata:

    kok isinya kawin-kawin semua… aniwe, emangnya udah pernah kawin pake gaya mana aja? hehehe…. jadi pengen kawin, eh enggak ding, udah kok… salam kawin….

    sedj
    http://sedjatee.wordpress.com

  5. Pambudi Nugroho berkata:

    Bung Zip,
    KOFU’U (=Dijodohkan), kalo zaman sekarang mungkin masih ada di pinggiran ibukota. barangkali bermotivasi dari status sosial dan ekonomi. Kalo ada pasangan Kofu’u di beri kesempatan untuk saling berproses dalam cinta – mencintai, barangkali tidak akan terjadi kawin lari ya bung.

    Thanks postingannya yg sarat dng budaya. Salam sejahatera selalu

  6. Babesajabu berkata:

    Semoga dengan keanekaragaman budaya, kita bisa bersatu dan saling menghargai….

  7. Babesajabu berkata:

    Benar2 luar biasa adat pernikahan di Indonesia. Ini pertanda bahwa nenek moyang bangsa kita sudah mempunyai nilai2 kebudayaan yang tinggi dan sangat kreatif.

  8. perigitua berkata:

    haddiirrrrrr….

    maaf ya nggak bisa komenx apa2 kecuali ucapan terima kasih untuk sharing adat istiadatnya….

    cu…

  9. Babesajabu berkata:

    Wah, coba Mas Zipoer ini bisa menulis semua adat pernikahan di seluruh Indonesia, bisa dapat rekor MURI tuh…?

  10. zipoer7 berkata:

    @AlLL Penghargaan tertinggi lebih dahulu saya sampaikan atas kehadiran dan penyampaian yang diberikan atas adat istiadat yang tersaji

  11. ticha berkata:

    duhhhh seru juga ya adat perkawinan di ternate aku nganbil topik adat ternate yappp?? upppp perkawinan adat lampung juda da kalah seru lhoooo

  12. joko tingkir berkata:

    lg pdkt sm anak ternate, jd rada keder ni…haha…

  13. yulistiasari berkata:

    pacarku jg orang ternate,,, aku orang sunda,,,, jauhhhh ya tapi cinta,,,, kira2 nikah nati pakai adat apa ya,,, kssih saran dong kawan@,, thx ya,, n salam kenal

  14. Ping balik: Mooctavia's Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s