Upacara adat khitanan masyarakat Betawi

Salam Takzim

Sahabat dan pembaca batavusqu yang berbudi

Liburan sekolah untuk siswa SD sebentar lagi akan dimulai, dan sebentar lagi akan banyak para pengantin sunat (khitan) duduk disinggasananya sebagai raja sehari. Masih dalam upacara adat yang direkam dari berbagai sumber, batavusqu akan menyaji upacara adat khitanan dari berbagai masyarakat adat yang tersebar di Nusantara. Untuk postingan pertama dalam upacara khitan, batavusqu akan menyaji acara khitanan bagi masyarakat betawi. Bagaimana prosesnya mari simak bersama.

Sunat alias khitan secara harfiah berarti sama dengan sunnah dalam bahasa Arab. Sunat bagi orang Betawi adalah upacara memotong ujung penis anak lelaki dalam ukuran tertentu. Menurut ajaran agama Islam, bila anak lelaki memasuki akil balig ia harus segera dikhitan atau disunat. Jika anak lelaki sudah akil balig belum disunat, maka shalatnya tidak sah. Jika anak kecil yang belum masuk akil balig sudah rajin melaksanakan shalat lima waktu, maka orang Betawi menyebutnya anak baru belajar atau latihan membiasakan taat beribadah. Jika anak-anak yang belum sunat, biasanya dia dilarang shalat berjamaah berada di barisan paling depan. Itu hanya kebiasaan saja, bukan merupakan suatu larangan formal.

Dengan kata lain sunat dalam pandangan masyarakat Betawi dapat pula diartikan sebagai pembeda, yaitu pembeda antara anak-anak dengan seseorang yang sudah akil baligh. Seorang anak yang sudah disunat, dianggap sudah menjadi manusia sempurna, dalam arti dia sudah mempunyai kewajiban sebagai mana manusia dewasa. Ia wajib melakukan ibadah, ia wajib memahami peraturan-peraturan yang berlaku, dan seterusnya.

Jaman dulu jika seorang anak lelaki mau disunatin, Babe ataua Nyaknye akan rembukan dan memusyawarahkan pelaksanaan upacara sunat. Dalam rembukan biasanya selalu diajak orang tua atau sesepuh kampung yang nasehatnya akan jadi bahan pertimbangan. Tidak ketinggalan pula anak yang akan disunat diajak rembukan. Dalam rembukan yang dibicarakan antara lain :

1. Kepada si anak ditanyakan apakah ia mau atau sudah berani untuk disunat. Ini perlu sekali ditanyakan sebab jika si anak belum mau atau belum berani, dengan sendirinya tidak akan terlaksana karena dihawatirkan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Atau sering juga si anaklah yang sudah ingun sunat, lantaran ia diolok-olok temannya atau karena soal lain. Kepadanya titanyakan pula apakah ingin diarak berkeliling kampung atau tidak. Kalau ingin diarak, apakah ia ingin diarak dengan diusung tandu, atau dengan menaiki kuda. Ia juga ditanyakan apakah ingin ada hiburan dan apa hiburan yang dipilihnya. Ia bebas memilih jenis hiburan apa saja yang disukainya.

2. Mencari atau nentuin Bengkong atau dukun sunat yang akan dipanggil buat nyunatin. Sebab setiap Bengkong punya kekhasan sendiri-sendiri. Kalu tangan Bengkong emang jodo, si anak yang disunat akan cepet sembunye. Kalu tangan Bengkong termasuk panas, akan lama sembunye, bisa makan tempo 10 ampe 20 hari. Biasanya Bengkong yang ude senior (pengalaman dan doa-doanya) akan lebih diutamain. Emang kalu menurut sejarahnye, Bengkong yang baik itu punya ajian atau doa-doa mustajab yang dapat menghipnotis si anak nggak ngerasa takut, nggak merasa sakit, dan nggak terlalu banyak ngeluarin darah seude ujung tititnye dipotong. Jaman dulu dokter sangat jarang, cuman ade di kota. Sedangkan di kampung-kampung hanya ada Bengkong atau dukun sunat. Tapi kalu jaman sekarang Bengkong ude rada jarang, yang banyak dokter. Pokoknye sekarang suse, deh, nyari Bengkong.

3. Nentuin kapan (hari, tanggal) pelaksanaan sunat. Pada umumnya orang Betawi nyunatin pada bulan Maulid atau bulan Syawal (abis Lebaran). Jaman sekarang biasanye seudenye kenaekan kelas, pas waktu liburan sekolah. Terus ape mao diramein atau acara yang sederhana saja. Tapi kalo dia keluarga mampu, tentu diramein dengan upacara adat Betawi lemgkap.

Kalu ketiga hal di atas sudah ditentukan, selambat-lambatnya 15 hari segera dilaksanakan acaranya. Si anak biasanya sudah dilarang lompat-lompatan atau lari-larian. Sebab kalu aktivitas itu dilakukan, dapat dipastikan saat ujung tititnya disunat akan banyak mengeluarkan darah. Sehari sebelum hari H (hari pelaksanaan) biasanye si anak diriasin dengan rias dan pakaian kebesaran sunat dijadiin penganten sunat. Pagi-pagi sekitar jem 8 si anak mulai diarak keliling kampung. Tujuannye untuk memberi hiburan atau memberi kegembiraan serta semangat kepada si anak bahwa besok dia akan dapat pengalaman baru, yaitu pengalaman sunat. Pada event ini pelengkap dan pendukung acaranya antara lain :

Mempergunakan pakaian sunat lengkap yaitu sebagai berikut:

  • Jubah, atawe jube, yaitu pakaian luar yang longgar dan besar serta terbuka pada bagian tengah depan dari leher sampai ke bawah, dengan kepanjangan yang kire-kire tiga (3) jari dari pakaian dalamnya atau boleh juga sama panjangnye dengan pakean dalemnya
  • Gamis, yaitu pakean dalam berwarna muda, kalem, dan lembut yang tidak terlalu kontras dengen warna jubahnya. Gamis ini tidak dihias alias polos.
  • Selempang. Selempang dikenakan sebagai tanda kebesaran. Namun demikian pakean selempang ini dipakai dibagian dalam jubah. Lebarnya kira-kira 15 cm. Cara memakainmya diselempangkan pada pundak kiri menuju pinggang kanan.
  • Alpie, yaitu tutup kepala khas sorban haji yang tingginya disesuaikan dengan yang memakainya, dililit sorban putih atau emas. Hiasan alpie adalah melati tige untai/ronce, nyang bagian atasnya diselipkan bunga mawar merah dan ujungnya ditutup dengen bunga cempaka.
  • Alas kaki, berupa sepatu tutup alias vantopel atau banyak juga yang menggunakan trompah berhiaskan mote.

Pembacaan sholawat Dustur oleh tim marawis
Group Rebanaan ketimpring sebagai peneman arak-arakan
Kuda yang dihias
Delman yang dihias
Group Tandjidor dan atau Ondel-ondel

Pelaksanaan sunat dibagi dua, yaitu hari pertama dan hari pelaksanaan sunat. Hari pertama disebut juga hari membujuk dan menghibur si penganten sunat. Seudenye si penganten sunat diriasin pakean penganten sunat, di depan pintu rume dibacain shalawat dustur. Abis itu diarak dengan rebana ketimpring dan shalawat badar menuju kuda. Kuda inipun dirias sedemikian rupa antara lain dengan bunga-bunga dan bermacam buah-buahan. Di dekat ekor kuda digantungkan seikat padi dan sebuah kelapa. Biasanya si anak akan didampingi teman-teman bermainnya yang sebaya. Dia naek kuda dan teman-temannya mengiringinya dengan naek delman. Berjalan di barisan paling depan adalah grup ondel-ondel yang menari-nari dengan lincahnya. Rombongan keliling kampung. Terus berkeliling kampung semampu atau sejauh yang dapat dilewatinya. Temannya bisa naek kuda atau naek delman, kalau disediain. Rebana ketimpring terus ngikutin. Di barisan paling belakang ade rombongan tetangga, dan orang-orang kampung ikut ngeramein. Rame dan meriah, dah, pokoknye.

Jaman dulu pada hari pelaksanaan sunatan, yang harus dikerjakan si penganten sunat adalah pada pukul 05.30 sampai 06.00 WIB berendem atau mandi di kali. Ini tujuannya sebagai pengganti bius dan membuat kebal titit si anak. Darahpun tidak terlalu banyak keluarnya. Pas waktu menunjukkan pukul 06.15 menit Bengkong dateng. Si anak dengan memakai baju sadariah berserebet kain sarung udah siap duduk di bangku. Sambuk kelapa untuk menahan sarung menempel ke penis yang disunat sudah disiapkan. Sebelum Bengkong dengan peralatan sunatnya (piso sunat, dua batang bambu ukuran sumpit yang disebut bebango atau bango-bango) beraksi, biasanya orang tua si anak lebih dulu datang menghiburnya menanyakan apa yang diinginkan si anak. Si penganten sunat akan meminta sesuatu barang yang disukainya, misalnya sepeda atau hewan piaraan seperti ayam, menile, kambing, dan lain lain. Selain itu di sisi si anak disajikan/disiapkan meja yang di atasnya sudah ditata bekakak ayam lengkap dengan nasi kuning dan buah-buahan. Bekakak ayam adalah ayam panggang yang tidak dipotong-potong dan nanti setelah sunat akan dimakan bersama teman-teman sebayanya yang datang saat sunat.

Bengkong yang andal dan bijaksana sangat humoris dan mengerti betul psikologi anak. Anak yang ketakutan akan dihibur dengan kata-kata lucu atau dengan mendendangkan nyanyian shalawat. Bisa juga di antara keduanya terjadi dialog membicarakan hal-hal yang disenangi si anak. Sambil berdialog tangan terampil si Bengkong akan bekerja dengan cepat dan saat dialog belum selesai, tugasnya mengkhitan sudah selesai tanpa disadari si anak. Selesai dipotong dan darah masih keluar, Bengkong akan menaburi obat anti biotik yang dibuat dari kerikan batok kelapa, lugut kulit pelepah kelapa muda, atau sarang galanggasi. Masa kini mungkin orang akan berfikir dua kali untuk memakai anti biotik semacam ini, sebab terlihat sangat tidak higienies. Pantangan bagi anak yang disunat tidak boleh makan ikan asin dan masakan yang dicampur udang. Dia juga tidak boleh melangkahi tai ayam. Entah apa hubungannya antara melangkahi tai ayam dengan sunat. Jelasnya anak-anak yang sunat tidak berani melangkahi tai ayam.

Dulu bersamaan dengan pelaksaan sunat dilaksanakan pula kegiatan motong ayam jago dan masang petasan. Hal ini dimaksudkan untuk memecah konsentrasi anak-anak sebaya yang belum disunat. Anak yang disunat biasanya menangis dengan suara yang cukup keras karena manahan sakit dan untuk membuat suara tangisan itu tidak terlalu didengar oleh anak-anak, maka suara ayam yang dipotong dan bunyi petasan akan mengimbangi suara tangisan. Dengan begitu anak-anak yang datang menonton dan belum disunat tidak akan takut jika nanti dia pun akan sunat. Selain itu suara petasan itu maksudnya sebagai kabar kepada tetangga bahwa pelaksanaan sunat sudah selesai.

Selesai disunat si anak akan memperoleh hadiah dari kakek, nekek, encang, encing, famili lain dan para tetangganya. Hadiah itu bermacam-macam jenisnya tapi yang utama adalah uang. Setelah itu dilaksanakan selametan atau tahlilan termasuk muludan. Memang sudah menjadi tradisi orang Betawi bahwa setiap melaksanakan kegiatan, membaca maulid Nabi Muhammad SAW selalu disertakan bahkan pada waktu tahlilan kematian sekalipun. Hidangan utama khitanan biasanya nasi kuning. Nasi kuning Betawi terbuat dari beras ketan dan lauk-pauknya berupa semur daging, acar kuning, serondeng, bawang goreng, emping ninjo.

Selepas shalat zuhur undangan resepsi mulai berdatangan. Ondel-ondelpun sudah mulai beraksi dan berhenti menjelang maghrib. Malamnya diakan tontonan lenong, topeng, dan Sohibul hikayat. Ada juga yang nanggap wayang kulit Betawi sampe subuh atau jenis kesenian lainnya yang sesuai dengan permintaan si penganten sunat. Bagi orang Betawi melaksanakan resepsi khitanan dilakukan hanya untuk anak lelaki pertama saja atau sulung, anak lelaki lain yang disunat tidak lagi dirayakan besar-besaran, paling-paling bikin selamatan tahlil dan maulid saja.

This slideshow requires JavaScript.

Sumber dari sini, sedangkanĀ  gambar diambil dari google

Seperti biasa disaji bukan untuk dipuji apalagi dicaci namun hanya untuk diketahui

——————————————————————————————————————————————————

Salam Takzim Batavusqu

|Upacara khitan Betawi|Upacara adat mitoni|Upacara adat tingkeban|Award dari kang Indra|Model busana onthelis|Upacara adat peusijuek|Upacara adat mandi Bunting|Upacara adat Mandi Tian Mandaring|Upacara adat Mappassili|Upacara adat molonthalo2|Upacara adat molonthalo1| angka dan huruf merupakan perpaduan kode |Upacara adat tiwah|Profesi pemerhati lingkunan hidup|Upacara Adat Bau Nyale2|Upacara Adat Bau Nyale1|Upacara Adat Pasola2|Upacara Adat Pasola Sumba1|Warung Blogger|<

About these ads

Tentang Batavusqu

in 1968 when a figure sprang Warning Isro Mi'raj this man.
Tulisan ini dipublikasikan di Upacara Adat dan tag , , , , . Tandai permalink.

24 Balasan ke Upacara adat khitanan masyarakat Betawi

  1. Mabruri Sirampog berkata:

    ahirnya jadi tau, yang jadi tukang algojonya ternyata namanya Bengkong ya bang.. :D

    salam bang…

  2. ejawantahblog berkata:

    Baru tahu nih Bang, senang dapat ilmu banyak hari ini. Maklum saya bukan putera Betawi, tapi berusaha banyak belajar pekerti dari setiap buaya yang ada di negeri ini Kang.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

  3. Masbro berkata:

    Suka sama slide fotonya Bang (seperti biasa, hehe). Asyiknya, ada yang naik kuda. Betawi memang kaya budaya..

  4. Necky berkata:

    bang isro…kirain mau nyunatin anaknya…..hehehehehe

  5. mamah Aline berkata:

    saya pernah nyaksiin khitanan anak di daerah rempoa, kental adat betawinya dan ramai pula rupanya ya

  6. Mama Cal-Vin berkata:

    wah saya punya 2 anak laki-laki pak, berarti nanti sipa melaksanakan khitanan nih

  7. nia/mama ina berkata:

    wahhh sekarang udah jarang yachh upacara adat betawi kayak gini, soale pasti biayanya mahal hehehe…….

    klo sekarang nyunat pake laser ya om….katanya darahnya cuma dikiiiit…sembuhnya jg lebih cepet….

  8. dhila13 berkata:

    pak isro ngarak manten sunat? waahh.. mantap :D

  9. julie berkata:

    mas, emang kalo sunat itu kira2 umur berapa yang pas nya?
    *baladaemak2punyaanaklelaki*

  10. ysalma berkata:

    saya pernah ngelihat penganten sunat ini,
    # emak yang ini lagi ngerayu anak lelakinya untuk di sunat, tapi masih belum mau :D

  11. Asop berkata:

    Wah, ternyata mau sunat ada upacaranya. :D

  12. Ping-balik: Tradisi khitanan masyarakat sunda « Batavusqu

  13. andre berkata:

    beda sama masyarakat sunda ya cara sunatnya.

  14. dmilano berkata:

    Saleum
    nah yang gak boleh ngelangkahin tahi ayam juga terdapat didaerah saya bang, katanya ntar si “buyung” bisa bau seperti bau tahi ayam, hehehe…. ada aja
    saleum dmilano

  15. Ping-balik: Peringatan HUT Kota Jakarta « Batavusqu

  16. Ping-balik: Tradisi khitanan masyarakat Tengger « Batavusqu

  17. Ping-balik: Tradisi khitanan masyarakat Demak « Batavusqu

  18. dian berkata:

    Dimana ya alamat tukang sunat bengkong di sekitar cibinong, depok atau pamulang?

  19. Ping-balik: Tradisi khitanan bagi Masyarakat Bajo « Batavusqu

  20. Ping-balik: Tradisi khitanan masyarakat Bugis « Batavusqu

  21. Ping-balik: Tradisi Khitanan masyarakat Aceh1 « Batavusqu

  22. Ping-balik: Tradisi khitanan masyarakat Aceh2 « Batavusqu

  23. yadi berkata:

    jadi inget waktu teman daku di khitan/sunat sama bengkong,,sambil teriak-teriak gitu.
    daku mau sunat jadi takut..salam love,peace and gaul..

  24. muhamad rosan berkata:

    aduh inget kya pas aku disunat hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s