Tradisi Rantangan

Salam Takzim

Sahabat dan pembaca batavusqu yang berbudi

Bagi masyarakat pesisir jawa barat tepatnya di kampung krukut depok ada suatu tradisi yang menjadi kebanggaan tersendiri untuk penulis, ya karena penulis suka sekali dengan berbagai tradisi dalam suatu masyarakat yang masih menjalankannya. Tradisi ini dikenal dengan tradisi rantangan, nah bagaimana tradisi ini dilaksanakan mari kita simak kelanjutannya Informasi ini langsung datangnya dari sahabat batavusqu yang tinggal di kampung Limo kebetulan beliau menjawab pertanyaan saya lewat sms sedang apa, sedang nganterin rantang nih jawabnya. lewat sms itulah saya jadi tertarik untuk bertanya lebih lanjut.

Aisyah nama beliau, tinggal di kampung limo sudah lebih dari empat puluh tahun dan masih punya ibu yang menjadi sesepuh dilokasi setempat. Jangan salah di lokasi ini ternyata masih banyak para sepuh dan bini sepuh tinggal dan lewat merekalah tradisi tradisi nenek moyang masih terjaga.

Tahun ini merupakan tahun ke tiga puluh mpok Aisyah keliling memberikan ketupat opor ayam dan kue kue kecil yang dikemas didalam rantang berukuran 14 cm. kata mpok Aisyah nama yang biasa batavusqu sapa, nyusun rantang ini kaga sembarangan lho. yang pertama yang paling bawah ketupat atau bisa juga lepet dan yang kedua ntuh lauk peneman ketupat bise opor, rendang, atauwan sayur godok nah nyang paling atas ntuh bise kue atau kerupuk kalu ade. hehe bahasa mpok Asisyeh saya tuang seperti itu.

Tradisi rantangan katenye udeh dari aye kecil, mungkin sebelum aye lahir kali demikian cerite mpok Aisyah. Rantangan enih dulu semue tetangge aye kirimin kan nyak banyak kenalannye tuh jadi semue kenalan nyak aye ame mpok aye datangin deh emang sih cape tapi waktu masih kecil aye suke dikasih uang ame nyang nerime rantang. terus ade juge nyang nuker kiriman nyak ame menu masakan die.

Rantangan kini hanya sebahagian saja yang dikirim, paling sama yang sudah lebih tua, untuk guru ngaji atau imam di musholah tambah mpok Aisyah. ya Tradisi yang hampir bergeser dan di beberapa tempat mulai hilang. Akhir akhir ini banyak tradisi semakin habis terkikis oleh zaman, entah mengapa. Semoga tradisi rantangan jangan ikut tergeser atau punah ditelan zaman.

Oh iya tradisi ini hanya ada di seminggu sebelum lebaran lho teriak mpok Aisyah, terima kasih ya mpok, tetaplah memberikan informasi informasi unik seputar masyarakat betawi yang tinggal di pesisir jakarta dan jawa barat.

rantanganilustrasi mpok Aisyah

Gambar dipinjam dari sini Baca juga yang ini karena ini juga dari sumber yang sama

Demikian tersaji untuk diketahui, bukan tersaji untuk dipuji apalagi dicaci

Salam Takzim Batavusqu

8 pemikiran pada “Tradisi Rantangan

  1. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    Kunjungan petang Mas.
    Di daerah saya (Garut Utara) sudah jarang tradisi seperti ini. Padahal, waktu kecil dulu ramai sekali.

    Tulisannya bagus, mengingatkan kenangan lama, tradisi yang sekarang mulai memudar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s