Keris Senjata Adat Jawa

Salam Takzim.

Sahabat dan pembaca batavusqu yang berbudaya.

Postingan senjata adat kembali disaji sebagai pelengkap sambungan yang sempat terputus. ya terputus karena batavusqu harus posting ini dan posting itu, untuk itu aqu haturkan permohonan maap yang sedalam-dalamnya kepada sahabat pecinta budaya tanah air. Kali ini batavusqu coba angkat kembali salah satu senjata adat yang begitu terkenal di tanah air yaitu keris.

Keris adalah salah satu senjata tradisional masyarakat Jawa, aqu yakin semua sahabat mengenal keris karena senjata ini berbentuk unik.Β  ya senjata yang bergelombang dengan ujung yang sangat tajam. Dahulu keris dipergunakan untuk berperang namun hingga kini masih dijadikan senjata untuk melawan musuh.

Keris Jawa

Senjata ini terbuat dari besi dan baja tetapi ada pula yang dicampur dengan nikel, kobal, timah putih, perak, dan tembaga. Proses pembuatan keris yang umum memerlukan waktu hanya seminggu tetapi bila dibuat untuk senjata pamungkas sang empu akan memerlukan waktu hingga 3 bulan.

Berikut proses pembuatan keris yang umum, bilah besi sebagai bahan dasar dibakar atau dipanaskan hingga berpijar lalu ditempa berulang-ulang untuk membuang kotoranΒ  (misalnya karbon serta berbagai oksida). Setelah bersih, bilah dilipat seperti huruf U untuk disisipkan lempengan bahan pamor di dalamnya.

Selanjutnya lipatan ini kembali dipanaskan dan ditempa. Setelah menempel dan memanjang, campuran ini dilipat dan ditempa kembali berulang-ulang. Cara, kekuatan, dan posisi menempa, serta banyaknya lipatan akan mempengaruhi pamor yang muncul nantinya. Bentuk akhirnya adalah lempengan memanjang. Lempengan ini lalu dipotong menjadi dua bagian, disebut kodhokan.

Satu lempengan baja lalu ditempatkan di antara kedua kodhokan seperti roti sandwich, diikat lalu dipijarkan dan ditempa untuk menyatukan. Ujung kodhokan lalu dibuat agak memanjang untuk dipotong dan dijadikan ganja (ujung keris yang akan ditancapkan ke gagang). Tahap berikutnya membentuk bilah apakah berlekuk atau lurus. Pembuatan lekuk dilakukan dengan pemanasan.

Tahap selanjutnya adalah pembuatan ornamen-ornamen dengan menggarap bagian-bagian tertentu menggunakan kikir, gerinda, serta bor, sesuai dengan model keris yang akan dibuat. Silak waja dilakukan dengan mengikir bilah untuk melihat pamor yang terbentuk. Ganja dibuat mengikuti bagian dasar bilah. Ukuran lubang disesuaikan dengan diameter pesi. Tahap terakhir, yaitu nyepuhi, dilakukan agar keris tampak tua.

Nyepuhi (“menuakan”) dilakukan dengan memasukkan bilah ke dalam campuran belerang, garam, dan perasan jeruk nipis (disebut kamalan). Nyepuhi juga dapat dilakukan dengan memijarkan keris lalu dicelupkan ke dalam cairan (air, air garam, atau minyak kelapa, tergantung empu yang membuat). Tindakan nyepuhi harus dilakukan dengan hati-hati karena bila salah dapat membuat keris retak.

Setelah keris jadi barulah dibuat pegangan keris atau hulu keris, ada berbanyak ragam bentuk hulu keris tergantung pesanan, dan tergantung pula dengan daerahnya. Karena selain masyarakat Jawa yang menggunakan keris sebagai senjata adat, banyak pula masyarakat luar jawa yang menggunakannya seperti Bali, Sumatra, Sulawesi, Kalimantan dan juga Lombok.

Setelah keris mempunyai pegangan haruslah dibuatkan sarung atau warangka, nah karena sarung ini akan terlihat sebagai pandangan awal, maka sarung keris harus terlihat istimewa. Warangka yang mula-mula dibuat dari kayu (yang umum adalah jati, cendana, timoho, dan kemuning). Sejalan dengan perkembangan zaman terjadi penambahan fungsi warangka sebagai pencerminan status sosial bagi penggunanya. Bagian atasnya atau ladrang-gayaman sering diganti dengan gading.

Nah sahabat karena keris adalah senjata tradisional asli masyarakat Indonesia dan agar tidak diakui oleh bangsa lain maka pada tahun 2005 keris didaftarkan oleh pemerintahan Indonesia ke UNESCO sebagai Warisan Budaya Dunia Non-Bendawi Manusia. oh ya saat ini ketua Keris dijabat oleh bapak Erman Soeparno mantan menteri yang hobbi menyimpan keris. Beliau diangkat sebagai ketua Serikat Nasional Perkerisan Indonesia (SNKI).

Dewasa ini adat istiadat dan kebudayaan khasanah bangsa Indonesia kurang mendapat tempat di kalangan kaum muda, disisi lain negeri tentangga suka jiplak menjiplak budaya kita, ironis memang !!!

Demikian tersaji hanya untuk berbagi bukan hanya untuk dipuji apalagi dicaci.

Gambar diambil dari sini

Simak pula senjata adat milik masyarakat Indonesia

——————————————————————————————————————————————————

Salam Takzim Batavusqu

|Keris senjata adat jawa|Award itu begitu menggoda|Award itu begitu mengembun|Kopdar dengan Kang Sedjatee|Hari Pendidikan|Renungan dihari buruh|

Iklan

49 pemikiran pada “Keris Senjata Adat Jawa

  1. tau keris dari pelajaran sejarah, terus pas ke kraton jogja dulu, tapi saya ndak punya πŸ˜€ apalagi klo orang Karo senjatanya ‘tumbuk lada’ tapi itu juga ga punya
    yang saya punya cuma piso buat ngiris bawang hahahaha

  2. Saleum,
    Wow… keris pusaka, punya bang Is ya? hehehe
    met pagi bang is, lama gak nyambangi saya ni… πŸ™‚
    ohya atu lagi, chayya… chayya…
    semoga semangat…!!!
    saleum

    1. Saya punya mandau bang bukan keris tapi saya juga nyimpen badik dari temen
      Makasih bang semangat dengan caiya caiya hehe. Makasih sudah singgah dan memberi warna

  3. Agung Rangga

    Wah, keris memang mulai ditinggalkan ya… 😦
    Kini saya hanya bisa melihat keris di museum atau di pentas rakyat saja… πŸ˜₯

    1. nggak juga si kang, masih banyak yang memandikan ko setiap Jum’at atau malam 1 suro
      kalau di Jakarta memang kurang kang, di Jawa sana wuih masih ramai
      makasih kang

    1. betul mbak dede setiap malam Jum’at dan setiap malam satu suro ada tradisi mandiin keris. pengen sekali lihat langsung tradisi ini, belum kesampean 😦
      Makasih warnanya mba dede

  4. saya heran aja ya, orang2 dulu kok hebat banget. sampe senjata2 yang gak terpikirkan di jaman modern seperti itu dibuatnya. dan bagaimana keris ada di banyak daerah. di sini juga ada walau karakternya sedikit berbeda di lekukannya

    1. iya pak, karena keunikan keris sehingga banyak orang dahulu dan orang modern masih menyukainya pak. dan ini alat adat yang ga boleh punah kan pak

  5. Hohoho….udah lama gak berkunjung ke blog sahabat saya ini, “BATAVUSQU”. Apa kabar sobat…Semoga baik-baik aja.

    Hmmm, ngebahas masalah keris ya…dari dulu emang kreatif banget nih sobatku. Jadi ingat waktu kuliah dulu, terima terjemahan dari bahasa Indonesia ke Bahasa Inggris, yang diterjemahain satu buku tentang keris. Puyeng tujuh keliling nyari artinya…Hahahaha….

    Good Luck, Brother…

    1. hehehe, lama saya ga mampir ke rumah babeh nih, bentar ya beh saya pasti sowan kesana hehehe Mending tuh buku hibahin ke saya aja beh gimana
      makasih ya beh sudah hadir dan memberi warna

  6. saya pernah mendengar cerita dari orang tua, bahwa ada keris sakti. yang begitu dikeluarkan dari warangka anya langsung terbang sendiri mencario korban nya. Tapi di jaman sekarang apa msih ada yang sulap seperti itu πŸ˜•

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    1. Sampai ada masih ada di SOLO pak, saya pernah lihat langsung keris berdiri sendiri untung ga keluar dari warangkanya kalau keluar katanya cari darah pak, ngeri ya
      makasih pak atas kehadirannya

  7. Ping-balik: Bedog dan baliung senjata baduy « Batavusqu

  8. Saya sebenarnya penasaran. fungsi keris itu untuk apa ya pada zamannya? Apakah untuk pusaka saja? tidak ada fungsi praktis spt: cangkul untuk mencangkul, pisau untuk mengiris, gunting untuk menggunting….nah keris????

    Salam Junior,
    Keluarga Harestya

  9. saya dibelikan keris jawa dan bali oleh adik saya. Dan sudah saya tanyakan (dan wanti-wanti) jangan diisi apa-apa, karena saya tidak mau melihat keris terbang malam-malam.
    Waktu saya kecil heran kok sarungnya keris ngga ikut lekok-lekok spt kerisnya hihihi (jelas aja kalau lekok-lekok gimana masukinnya πŸ˜€ )

    EM

  10. Ping-balik: Blog Susindra Berbagi « Batavusqu

  11. Ping-balik: Perjalanan panjang bersepeda « Batavusqu

  12. Ping-balik: Perjalanan lucu bersepeda « Batavusqu

  13. Ping-balik: Catatan buat sahabat « Batavusqu

  14. Ping-balik: Musik Rakyat « Batavusqu

  15. Ping-balik: Kopdar yang membawa berkah « Batavusqu

  16. Ping-balik: Foto-foto kopdar « Batavusqu

  17. Ping-balik: 4 Senjata adat suku Jambi « Batavusqu

  18. Ping-balik: Kompetisi Tenaga Laboran « Batavusqu

  19. Ping-balik: Senjata adat Papua « Batavusqu

  20. Ping-balik: Kedasyatan ngeblog « Batavusqu

  21. Ping-balik: Puisi diri « Batavusqu

  22. Ping-balik: Ilmu dan Iman « Batavusqu

  23. Ping-balik: Penghargaan untuk Sahabat « Batavusqu

  24. Ping-balik: Provinsi Jambi | Bloge wong kedungrandu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s