Ritual Puasa Senin Kamis 2

Rabu, 13 Januari 2010

Salam Takzim

Sahabat dan Pembaca Batavusqu yang berbudi

Ritual Puasa Senin-Kamis bukan hanya dilakukan oleh empu pembuat gamelan saja, tetapi juga banyak dilakukan oleh empu pembuat keris atau tombak, seperti beberapa pengrajin keris di Solo yang sudah dapat disebut empu. Demikian pula dengan empu yang ada di Jogja. Untuk membuat sebuah keris sang empu harus melakukan beberapa ritual, seperti bertapa selama beberapa hari dan melaksanakan puasa senin kamis yang selalu saat berbuka puasa hanya dengan makan nasi putih dan minum hanya air putih (puasa mutih).

Tujuan dari pelaksanaan ritual dari mulai bertapa, puasa Senin Kamis, puasa mutih menurut beberapa sumber sebagai pendekatan diri kepada Gusti Allah dan permohonan yang mendalam agar proses pembuatan keris tidak ada halangan dan gangguan serta hasil dari yang diciptakan dapat sesuai dengan keinginan. Banyak pengrajin keris hanya melaksanakan puasa saja tanpa tapa, ya karena mereka hanya pengrajin keris dan bukan empu.

Selain dari sang empu pembuat keris yang melakukan ritual puasa senin kamis dalam prosesi membuat sebuah keris, ada juga propesi yang sangat kental dari suntingan batavusqu dalam sajian pernikahan. Ya seorang perias dari beberapa suku juga melakukan ritual Puasa Senin Kamis. Untuk perias saya cuplik dari komentarnya sahabat saya yang rutin hadir yang bernama kakaakin di postingan Ritual Puasa Senin Kamis 1, Klick disini untuk membaca komentar beliau.

Perias atau yang lebih umum dikenal penata rias pengantin dan sebagai pengatur acara pernikahan Adat jawa baik Surakarta maupun Jogjakarta, akan melakukan ritual puasa Senin Kamis sebelum melaksanakan kegiatannya dalam mengatur tata cara pernikahan dan yang terpenting adalah polesan rias yang dilakukan terlihat cantik dan menawan.

Inti ritual puasa Senin Kamis bagi perias tidak lain dan tidak bukan adalah sebuah bentuk permohonan kepada Gusti Allah agar prosesi pernikahan yang dilaksanakan olehnya dapat berjalan lancar tanpa adanya gangguan dari luar maupun dari dalam. Disamping itu agar polesan make_up tidak mudah luntur (Waullahu’alam)

Seperti biasa tersaji bukan untuk dipuji tetapi hanya untuk diketahui, dan yang terpenting tersaji atas bantuan para sahabat.

Sumber: Otak Kiri Batavusqu

Salam Takzim Batavusqu

|warisan Telukabessy|1 Suro di Cirebon|1 Suro di Tuban|Kado|Gunung Kemukus|
|Rambu Solo|Hari Ibu|Ritual Ngaben|Ritual Gimbal|Natal|Natal Tante Alexa|
|Zipoer7 VS Batavusqu|Tradisi Bayi Turun Tanah 1|Tradisi Bayi Turun Tanah 2|
|Tradisi Bayi Turun Tanah 3|Tradisi Bayi Turun Tanah 4|
|Tradisi Bayi Turun Tanah 5|Ada kutu di WordPress|Kutu Bikin Gatel|9 Hari Pertama|Pengantar Puasa Senin Kamis|Ritual Puasa Senin Kamis 1|
Iklan

122 pemikiran pada “Ritual Puasa Senin Kamis 2

        1. Untuk puasa mutih dari kalangan suku saya, biasanya dilakukan oleh para calon pengantin. Konon katanya untuk mensucikan diri sebelum melaksanakan ritual nikah. Tapi sekarang kebiasaan ini sudah mulai termarginalkan.

          Salam taksim

        2. @kang Alam
          Hehehe Posisi aman kang, karena sudah sampai kelimaxxx

          @kang Awan
          Terimakasih kang atas tambahan informasinya kang dan atas warnanya yang diberikan kang Awan dan Kang Alam saya sampaikan terima kasih

          Sukses selalu my brothers

        1. dari kalangan suku saya biasanya melaksanaka puasa mutih untuk pasangan calon pengantin selama seminggu, konon katanya untuk pensucian diri.
          Tapi sekarang kayaknya kebiasaan ini sudah mulai termarginalkan.

          Salam taksim.

  1. sedjatee

    Salam hangat untuk para sahabat
    Semoga kita selalu bersemangat
    Merangkai kata menyusun kalimat
    Persaudaraan bloger indonesia semakin kuat

    sedj

  2. Dangstars

    Selain Puasa senin kamis kita kudu Zakat,
    Zakat atau sedekah fitrah adalah zakat yang disebabkan datangnya Idul Fitri setelah Ramadhan. Diwajibkan pada tahun kedua hijriyah -bersamaan dengan kewajiban puasa- dan berbeda dengan zakat-zakat yang lainnya karena zakat ini wajib atas setiap orang, bukan atas kekayaan.
    Jumhurul ulama bersepakat bahwa zakat fitrah itu hukumnya wajib, seperti dalam hadits Ibnu Umar bahwa, “Rasulullah saw. mewajibkan zakat fitrah dari bulan Ramadhan satu sha’ kurma dan gandum atas setiap orang merdeka atau budak sahaya, laki-laki dan wanita umat Islam ini.” (Al-Jama’ah). Demikianlah pendapat empat madzhab.
    Rasulullah saw. telah menjelaskan hikmah zakat fitrah, yaitu sebagai pembersih bagi orang yang berpuasa dari perbuatan sia-sia yang sangat sulit dihindari saat sedang berpuasa. Zakat fitrah juga menjadi makanan fakir miskin pada Hari Raya sehingga mereka semua dapat merayakan Idul Fitri dengan senang dan bahagia.
    Siapa yang diwajibkan?
    Zakat ini diwajibkan kepada setiap muslim, baik merdeka atau budak, laki-laki atau wanita, besar atau kecil, kaya atau miskin. Seorang laki-laki mengeluarkan zakat untuk dirinya dan orang-orang yang menjadi tanggung jawabnya. Seorang isteri mengeluarkan zakat untuk dirinya atau oleh suaminya. Tidak wajib dibayarkan untuk bayi yang masih dalam kandungan, meskipun disunnahkan menurut Ahmad bin Hanbal.
    Jumhurul ulama mensyaratkan zakat itu kepada seorang muslim yang memiliki kelebihan makanan pada Hari Ied itu sebesar zakat fitrah yang menjadi kewajibannya. Hutang yang belum jatuh tempo tidak boleh menggeser kewajiban zakat, berbeda dengan hutang yang sudah jatuh tempo (yang harus dibayar seketika itu).
    Besar Zakat Fitrah
    Tiga ulama (Malik, Syafi’i, dan Ahmad) telah bersepakat bersama jumhurul ulama bahwa zakat fitrah itu sebesar satu sha’ kurma, gandum, atau makanan lain yang menjadi makanan pokok negeri yang bersangkutan. Seperti yang ada dalam hadits di atas juga hadits Abu Said Al-Khudri, “Kami pernah membayar zakat fitrah dan Rasulullah saw. bersama kami, berupa satu sha’ makanan, atau kurma, atau gandum. Seperti itu kami membayar zakat, sampai di zaman Muawiyah datang di Madinah yang mengatakan, ‘Sekarang saya berpendapat bahwa dua mud gandum Syam itu sama dengan satu sha’ kurma.’ Lalu pendapat ini dipakai kaum muslimin saat itu.” (Al-Jama’ah). Madzhab Hanafi berpendapat bahwa zakat fitrah itu sebesar satu sha’ dari semua jenis makanan.
    Satu sha’ adalah empat sendokan dengan dua telapak tangan orang dewasa standar atau empat mud. Karena satu mud itu juga sebesar sendokan dengan dua telapak tangan orang dewasa standar, jika dikonversi sekitar 2.176 gr.
    Zakat fitrah dikeluarkan dari makanan pokok mayoritas penduduk di suatu negeri, atau dari mayoritas makanan pokok muzakki jika lebih baik dari pada makanan pokok negeri mustahik. Demikianlah pendapat jumhurul ulama.
    Diperbolehkan membayar dengan nilai uang satu sha’ jika lebih bermanfaat bagi fakir miskin. Demikianlah pendapat madzhab Hanafi, yang diriwayatkan pula dari Umar bin Abdul Aziz dan Hasan Al Bashri, pendapat yang lebih mudah dikerjakan pada masa sekarang ini.
    Waktu Membayarkannya
    Zakat fitrah wajib dibayar oleh orang yang bertemu dengan terbenamnya matahari di hari terakhir bulan Ramadhan. Ini menurut madzhab Syafi’i. Atau yang bertemu dengan terbit fajar Hari Ied, menurut madzhab Hanafi dan Maliki.
    Wajib mengeluarkan zakat fitrah sebelum shalat Ied, seperti dalam hadits Ibnu Abbas. Diperbolehkan membayarnya lebih awal sejak masuk bulan Ramadhan, menurut madzhab Syafi’i. Dan yang utama mengakhirkannya satu atau dua hari menjelang Iedul Fitri. Demikianlah pendapat yang dipegang oleh madzhab Maliki. Diperbolehkan mendahulukannya sampai awal tahun menurut madzhab Hanafi, beralasan bahwa namanya tetap zakat. Dan menurut madzhab Hanbali diperbolehkan mensegerakannya mulai dari separuh kedua bulan Ramadhan.
    Kepada Siapa Zakat Ini Dibagikan?
    Para ulama bersepakat bahwa zakat fitrah ini dibagikan kepada fakir miskin kaum muslimin. Abu Hanifah memperbolehkan pembagianya kepada fakir miskin ahli dzimmah (orang kafir yang hidup di dalam perlindungan pemerintahan Islam).
    Prinsipnya bahwa zakat fitrah itu diwajibkan untuk dibagkan kepada fakir miskin, sehingga tidak diberikan kepada delapan ashnaf lainnya. Kecuali jika ada kemaslahatan atau kebutuhan lain. Zakat ini juga hanya dibagikan di negeri zakat itu diambil, kecuali jika di negeri itu tidak ada fakir miskin, diperbolehkan untuk memindahkannya ke negara lain.
    Zakat fitrah tidak boleh dibagikan kepada orang yang tidak boleh menerima zakat mal seperti orang murtad, fasik yang mengganggu kaum muslimin, anak, orang tua, atau isteri.

    1. Hitung nisab dulu kang mudah-mudahan sudah sampai kang, hehehe postingan nempel di komentar nih kaya kang Boed, jenius ala julius yang maknyus ini serius
      makasih kang

  3. Dangstars

    Salam dan Selamat mengerjakan Puasa Senin Kemis nya !!!
    Wah kalo rajin Puasa Sunat ini berarti semakin mantap dong keimanannya
    😛 😛
    Amiinnn

  4. Dangstars

    Menyambut Ramadhan, banyak acara digelar kaum muslimin. Di antara acara tersebut ada yang telah menjadi tradisi yang “wajib” dilakukan meski syariat tidak pernah memerintahkan untuk membuat berbagai acara tertentu menyambut datangnya bulan mulia tersebut.
    Puasa Ramadhan merupakan salah satu dari kewajiban puasa yang ditetapkan syariat yang ditujukan dalam rangka taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah k. Hukum puasa sendiri terbagi menjadi dua, yaitu puasa wajib dan puasa sunnah. Adapun puasa wajib terbagi menjadi 3: puasa Ramadhan, puasa kaffarah (puasa tebusan), dan puasa nadzar.
    Keutamaan Bulan Ramadhan
    Bulan Ramadhan adalah bulan diturunkannya Al Qur’an. Allah SWT berfirman:
    شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيْهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ
    “Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur`an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang haq dan yang batil).” (Al-Baqarah: 185)
    Pada bulan ini para setan dibelenggu, pintu neraka ditutup dan pintu surga dibuka.
    Rasulullah n bersabda:
    إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِقَتْ أَبْوَابُ النِّيْرَانِ وَصُفِدَتِ الشَّيَاطِيْنُ
    “Bila datang bulan Ramadhan dibukalah pintu-pintu surga, ditutuplah pintu-pintu neraka dan dibelenggulah para setan.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)
    Pada bulan Ramadhan pula terdapat malam Lailatul Qadar. Allah k berfirman:
    إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ. وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ. لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ. تَنَزَّلُ الْمَلاَئِكَةُ وَالرُّوْحُ فِيْهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ. سَلاَمٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ
    “Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al Qur’an pada malam kemuliaan. Tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu penuh kesejahteraan hingga terbit fajar.” (Al-Qadar: 1-5)
    Penghapus Dosa
    Ramadhan adalah bulan untuk menghapus dosa. Hal ini berdasar hadits Abu Hurairah z bahwa Rasulullah n bersabda:
    الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ لَمَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتُنِبَتِ الْكَبَائِرُ
    “Shalat lima waktu, dari Jum’at (yang satu) menuju Jum’at berikutnya, (dari) Ramadhan hingga Ramadhan (berikutnya) adalah penghapus dosa di antaranya, apabila ditinggalkan dosa-dosa besar.” (HR. Muslim)
    مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
    “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dengan keimanan dan mengharap ridha Allah, akan diampuni dosa-dosanya yang terdahulu.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah z)
    Rukun Berpuasa
    a. Berniat sebelum munculnya fajar shadiq. Hal ini berdasarkan hadits Rasulullah n:
    إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ
    “Sesungguhnya amalan itu tergantung niatnya.” (Muttafaqun ‘alaih dari hadits ‘Umar bin Al-Khaththab z)
    Juga hadits Hafshah x, bersabda Rasulullah n:
    مَنْ لَمْ يَجْمَعِ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ
    “Barangsiapa yang tidak berniat berpuasa sebelum fajar maka tidak ada puasa baginya.” (HR. Ahmad dan Ashabus Sunan)
    Asy-Syaikh Muqbil t menyatakan bahwa hadits ini mudhtharib (goncang) walaupun sebagian ulama menghasankannya.
    Namun mereka mengatakan bahwa ini adalah pendapat Ibnu ‘Umar, Hafshah, ‘Aisyah g, dan tidak ada yang menyelisihinya dari kalangan para shahabat.
    Persyaratan berniat puasa sebelum fajar dikhususkan pada puasa yang hukumnya wajib, karena Rasulullah n pernah datang kepada ‘Aisyah x pada selain bulan Ramadhan lalu bertanya: “Apakah kalian mempunyai makan siang? Jika tidak maka saya berpuasa.” (HR. Muslim)
    Masalah ini dikuatkan pula dengan perbuatan Abud-Darda, Abu Thalhah, Abu Hurairah, Ibnu ‘Abbas dan Hudzaifah ibnul Yaman g. Ini adalah pendapat jumhur.
    Para ulama juga berpendapat bahwa persyaratan niat tersebut dilakukan pada setiap hari puasa karena malam Ramadhan memutuskan amalan puasa sehingga untuk mengamalkan kembali membutuhkan niat yang baru. Wallahu a’lam.
    Berniat ini boleh dilakukan kapan saja baik di awal malam, pertengahannya maupun akhir. Ini pula yang dikuatkan oleh jumhur ulama1.
    b. Menahan diri dari setiap perkara yang membatalkan puasa dimulai dari terbit fajar hingga terbenamnya matahari.
    Telah diriwayatkan oleh Al-Imam Al-Bukhari dan Al-Imam Muslim hadits dari ‘Umar bin Al- Khaththab z bahwa Rasulullah n bersabda:
    إِذَا أَقْبَلَ اللَّيْلُ مِنْ هَهُنَا وَأَدْرَكَ النَّهَارُ مِنْ هَهُنَا وَغَرَبَتِ الشَّمْسُ فَقَدْ أَفْطَرَ الصَّائِمُ
    “Jika muncul malam dari arah sini (barat) dan hilangnya siang dari arah sini (timur) dan matahari telah terbenam, maka telah berbukalah orang yang berpuasa.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)
    Puasa dimulai dengan munculnya fajar. Namun kita harus hati-hati karena terdapat dua jenis fajar, yaitu fajar kadzib dan fajar shadiq. Fajar kadzib ditandai dengan cahaya putih yang menjulang ke atas seperti ekor serigala. Bila fajar ini muncul masih diperbolehkan makan dan minum namun diharamkan shalat Shubuh karena belum masuk waktu.
    Fajar yang kedua adalah fajar shadiq yang ditandai dengan cahaya merah yang menyebar di atas lembah dan bukit, menyebar hingga ke lorong-lorong rumah. Fajar inilah yang menjadi tanda dimulainya seseorang menahan makan, minum dan yang semisalnya serta diperbolehkan shalat Shubuh.

    الْفَجْرُ فَجْرَانِ فَ

        1. Warna itu sebuah ficture yang dikirim bersamaan komentar kang, sehingga saya menyebutnya paketan warna, kadanga ada yang pakai biru, kuning, hijau dan lain sebagainya hehehe semoga dimaklum ya bila saya bilang sebuah warna telah hadir, atau terimakasih atas warnanya kang
          salam

    1. Hehehe semakin sering berajangsana semakin banyak pengetahuan yang didapat, semoga semua itu dapat bermanfaat untuk kita jeung, terimakasih ya jeung atas warnanya

  5. Berkunjung.

    Inti yang sesungguhnya adalah niat karena Allah yang menguasai segala sesuatu. Puasa merupakan salah satu bentuk kesungguhan bagi kita dalam memohon hajat kepadaNya agar segalanya berjalan sukses dan lancar.

    Salam,
    HALAMAN PUTIH

  6. Ping-balik: Ritual Puasa Senin Kamis 3 (habis) « Batavusqu

  7. Ping-balik: KutuBacaBuku di Batavusqu « Batavusqu

  8. Ping-balik: Informasi Senjata, Gratisss ! « Batavusqu

  9. Ping-balik: Golok bukan go! Blog « Batavusqu

  10. Ping-balik: Kujang; Ajimat Raja Pasundan « Batavusqu

  11. Ping-balik: Artikel Terunik Pertama Leysbook « Batavusqu

  12. Ping-balik: Artikel Terunik Pertama Di Leysbook « Batavusqu

  13. Ping-balik: Rencong Milik Aceh « Batavusqu

  14. Ping-balik: Kode Etik Nara Blog (Blogger) « Batavusqu

  15. Ping-balik: Celurit di mata Carok « Batavusqu

  16. Ping-balik: Hadiah Terunik Akhirnya Terbit « Batavusqu

  17. Ping-balik: Ceria bersama Si Bungsu « Batavusqu

  18. Ping-balik: Gerbang Baru Mulai Terbuka « Batavusqu

  19. Ping-balik: Kemeriahan Humberqu « Batavusqu

  20. Ping-balik: Berburu Dengan Sumpit « Batavusqu

  21. Ping-balik: Humberqu Jilid 1 « Batavusqu

  22. Ping-balik: 3 Hari yang tertinggal « Batavusqu

  23. Ping-balik: Jambore Bersama Bhirawa « Batavusqu

  24. Ping-balik: Risalah Untuk Rusma « Batavusqu

  25. Ping-balik: Reportase Kemeriahan Humberqu « Batavusqu

  26. Ping-balik: Humberqu Jilid 2 « Batavusqu

  27. Ping-balik: Ayoo gerakkan tubuh sambut pagi ceria « Batavusqu

  28. Ping-balik: Tradisi Aruh Baharin 1 « Batavusqu

  29. Ping-balik: Aruh Baharin 2 (habis) « Batavusqu

  30. Ping-balik: Permohonan Maap « Batavusqu

  31. Ping-balik: Nilai-nilai Budaya Makassar 1 « Batavusqu

  32. Ping-balik: Nilai-nilai budaya Makassar 2 « Batavusqu

  33. Ping-balik: Nilai-nilai Budaya Makassar 3 (end) « Batavusqu

  34. Ping-balik: Wisata Kuliner khas Makassar 1 « Batavusqu

  35. Ping-balik: Wisata Kuliner Khas Makassar 2 « Batavusqu

  36. Ping-balik: Wisata Kuliner Khas Makassar 3 (end) « Batavusqu

  37. Ping-balik: Peduli Sahabat « Batavusqu

  38. Ping-balik: Tali Asih dari Pakde Cholik « Batavusqu

  39. Ping-balik: Penghuni Cempaka Mas Teler « Batavusqu

  40. Ping-balik: Kupersembahkan untuk yang paling Sedjatee « Batavusqu

  41. Ping-balik: Mengenang 64 Tahun Bandung Lautan Api « Batavusqu

  42. Ping-balik: Jail ko tega sih « Batavusqu

  43. Ping-balik: Mari Matikan Lampu Selama 60 Menit « Batavusqu

  44. Ping-balik: Jakarta Kota Air (Bagian 2) habis « Batavusqu

  45. Ping-balik: 3 Fasilitas Yang Mengganggu « Batavusqu

  46. Ping-balik: Juri dapat cindra mata « Batavusqu

  47. Ping-balik: Puasa sunnah di bulan Sya’ban « Batavusqu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s